DPUPR Kota Depok Optimis Ribuan Infrastruktur Beres

In Metropolis

DEPOK – Jelang akhir tahun, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Depok terus geber pelaksanaan pembangunan infrastruktur. Pembangunam itu, berupa jalan protokol atau perkotaan, jalan lingkungan, drainase, hingga jembatan di 11 kecamatan.

“Saat ini sedang dilakukan pelelangan untuk pengerjaan yang nilai anggarannya di atas Rp200 juta. Proyek jalan Bina Marga atau perkotaan ini jumlahnya tidak sampai 60 titik. Sedangkan untuk jembatan, jumlahnya sekitar 70 titik,” ungkap Kepala Dinas PUPR Depok, Manto Jorgi kepada Harian Radar Depok, kemarin.

Manto optimis pelelangan dan pengerjaan proyek tersebut dapat dirampungkan sebelum akhir tahun, dan segera dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. Setelah selesai tahapan lelangnya, sambung Manto, akan langsung dikerjakan.

“Insya Allah pertengahan Oktober sudah bisa selesai. Pengerjaan dilakukan akhir tahun dan itu sudah diperhitungkan. Misalnya, pengecoran tidak sampai 20 hari karena tidak ada pekerjaan yang berat, sehingga bisa selesai sebelum akhir tahun,” bebernya.

Untuk pengerjaan yang bersifat penunjukan langsung (PL) dengan anggaran di bawah Rp200 juta, terdiri dari pengerjaan jalan dan drainase lingkungan di 63 kelurahan se-Kota Depok kurang lebih mencapai 1.200 titik.

“Kegiatan ini sudah ready sejak Mei dan sudah dikerjakan hingga saat ini,” imbuhnya.

Selain pembangunan menggunakan APBD Depok, dana hibah, yakni normalisasi Situ UI dan Situ Pedongkelan di Kelurahan Pasir Gunung Selatan, Kecamatan Cimanggis. Proyek ini adalah bantuan gubernur dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

“Proyek normalisasi situ ini dilakukan guna meningkatkan daya tampung situ, sehingga bisa mencegah terjadinya banjir saat musim penghujan dan menjadi cadangan air saat musim kemarau,” tuturnya.

Dengan adanya pembangunan infrastruktur tersebut, Pemkot Depok berharap akan semakin meningkatkan kemajuan di Kota Depok, memperlancar mobilitas warga dalam berkendara, menata lingkungan, hingga mencegah terjadinya banjir, yang pada akhirnya berimbas pada peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Selain itu, Wakil Walikota Depok, Pradi Supriatna mengatakan, tahap pelelangan pengerjaan Jalan Gas Alam sudah selesai dan proses perbaikan jalan segera dilakukan.

Pemerintah Kota Depok menjadwalkan segera memperbaiki Jalan Gas Alam pada pertengahan Oktober.

“Ya benar Oktober ini yang bersedia mengerjakannya perbaikan Jalan Gas Alam sudah didapatkan,” kata Pradi Supriatna, Jumat (12/10).

Pradi mengatakan, rusaknya Jalan Gas Alam ini memang permasalahan lama yang ada di Kota Depok dan akan segera dikerjakan.

“Itu (Jalan Gas Alam) kan permasalahan sudah lama, jalannya berlubang-lubang banyak, kita pastikan akan mulai dikerjakan Oktober pertengahan ini,” imbuh Pradi.

Seperti diketahui, Pemkot Depok sudah menyiapkan anggaran sebesar Rp 1,5 miliar untuk proses pengecoran Jalan Gas Alam, Kelurahan Sukatani, Kecamatan Tapos, sejauh 1 kilometer.

Dinas PUPR juga telah memetakan 5 titik kerusakan parah di sepanjang Jalan Gas Alam yang menjadi prioritas pengecoran jalan, di antaranya di depan Masjid Jami Al-Hidayah, dekat terowongan, dan dekat pintu keluar jalan tol. (irw)

You may also read!

Pemkot Depok Gugat Petamburan, Fokus Persiapkan Materi Gugatan

DEPOK – Pemkot Depok tidak diam dalam memperjuangkan Pasar Kemirimuka. Pasca putusan sidang Derden Verzet sengketa lahan Pasar Kemirimuka,

Read More...

Cuaca Buruk, Harga Beras di Depok Naik

DEPOK – Cuaca buruk di sejumlah daerah, berdampak pada kenaikan harga beras di Kota Depok. Meski tidak begitu besar,

Read More...

TMMD Ke-103 Depok Rampung

DEPOK – Kurang lebih 30 hari pelaksanaan program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-103, di Kecamatan Cipayung, resmi selesai

Read More...

Mobile Sliding Menu