Angkot Beralih ke Pertalite

In Metropolis
AHMAD FACHRY/RADAR DEPOK
MENUNGGU PENUMPANG : Sejumlah supir angkutan kota sedang menunggu penumpang di sekitar kawasan Stasiun Depok Baru, kemarin.

DEPOK-Sopir angkutan perkotaan (Angkot) Kota Depok saat ini galau. Kemarin, sejumlah angkot terpaksa menggunakan pertalite semenjak premium langka di SPBU. Namun, sopir belum mau menaikan harga tarif kendaraan lantaran masih menunggu intruksi pusat.

Sopir angkot D09 jurusan Terminal Depok-Kalimulya, Anton mengaku, lebih memilih menggunakan pertalite, saat premium habis. “Kalau nggak ada premium ya terpaksa pakai pertalite,” kata Anton kepada Radar Depok, kemarin.

Demikian juga yang dilakukan Sopir angkot D06 jurusan Terminal Depok-Cisalak, Berry. Dia mengatakan, selama ini memang premium tidak selalu ada di pasaran, namun dia belum bisa menaikan tarif angkutan, karena harus menunggu keputusan pusat. “Kita belum bisa menaikan tarif angkutan, karena harus ada kesepakatan dari pusat,” ujar Berry saat ditemui.

Sementara itu, Ketua Organda Kota Depok, Ajazih Azis mengungkapkan, kelangkaan premium memang sudah terjadi sejak lama, sehingga agak sedikit membuat sulit sopir angkot untuk mengisi premium.  Mensiasati sulitnya premium di pasaran dirinya mengatakan sebagian sopir angkot memilih beralih menggunakan bahan bakar pertalite.

“Kelangkaan premium memang sudah lama terjadi di Kota Depok, hingga kini kelangkaan itu masih terus terjadi,” terang Azis.

Namun demikian pihaknya belum bisa menaikan tarif angkot yang beroperasi di Kota Depok, karena banyak pertimbangan untuk menaikan tarif angkot di Kota Depok. “Tarif masih normal, belum urgen, karena premium terkadang masih ada,” kata Azis kepada Radar Depok.

Terpisah, perwakilan Himpunan Wiraswasta Nasional Minyak dan Gas Bumi (Hiswana Migas) Kota Depok, Yahman Setiawan menjelaskan, kelangkaan premium memang dari keputusan pusat, namun dia belum mengetahui pasti apa yang menjadi penyebab kelangkaan premium di Kota depok.

Namun, dia mengatakan saat ini memang terjadi pembatasan pasokan premium di setiap SPBU, sehingga Premium tidak selalu ada di SPBU. “Setahu saya memang ada pembatasan premium,” kata Yahman kepada Radar Depok.

Sehingga menurutnya, karena ada pembatasan premium SPBU yang habis lebih dulu tidak bisa mengisi ulang, dan harus menunggu waktu yang sudah ditentukan. “Kalau habis duluan ya, resiko, dan harus menunggu sampai jatahnya ada lagi,“ pungkas Yahman.(cr2)

You may also read!

Asep Kalap Lihat Paha Bule, Pemerkosa-Pencuri WNA Jerman di Depok Ditangkap

DEPOK – Asep Maulana sudah mengenakan kaos berwarna orange dengan tulisan tahanan, saat masuk hotel prodeo Polresta Depok. Pria

Read More...

Tujuh Rumah Gedong Numpang Listrik, Developer Aruba Residence Depok Putus Aliran

DEPOK – Entah apa permasalahannya sampai-sampai developer Aruba Residence berbuat tega seperti ini. Selama sembilan hari, tujuh rumah mewah

Read More...

Sehari 60 Orang Buat Kartu Kuning

DEPOK – Selain Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK). Ternyata, pemohon pembuatan Kartu Kuning atau AK1 juga mengalami peningkatan   kemarin.

Read More...

Mobile Sliding Menu